Syok! Pindah ke Jakarta

Bedanya hidup di Jakarta sama di kampung

Tanggapan kamu (3) Syok! Pindah ke Jakarta

Hei semua, kenalin namaku Irna. Aku lahir dan tinggal di Banyumanik. Kalo kamu nggak tau, Banyumanik itu ada di Semarang, Jawa Tengah.

Sejak kecil aku punya mimpi untuk tinggal di Jakarta, kenapa? Karena katanya di Jakarta itu enak, gajinya gede, banyak mall dimana-mana, orangnya gaul-gaul dll. Kalo ada orang di kampungku yang baru pulang dari Jakarta mereka pasti kelihatan lebih keren, cakep, gaul, pokonya berubah 100% dari sebelumnya.

Setelah lulus sekolah, aku nyobain daftar ke beberapa perusahaan di Jakarta. Ternyata ada satu perusahaan yang nerima aku! Hore! Akhirnya impianku jadi kenyataan!

Tapi aku nggak bohong aku ngerasa takut juga, karena ini pertama kalinya aku bakal tinggal jauh dari orang tua, dan ninggalin kampung halamanku.

Aku mau bahas nih apa aja sih yang ngebedain Jakarta sama di kampung.

Jakarta itu kotor. Polusi ada dimana-mana, mana udaranya panas menyengat banget, airnya kotor, pokonya beda jauh sama kampungku yang masih sejuk, bersih, dan airnya juga jernih.

Jakarta itu mahal. Semua mesti bayar. Mau pipis bayar, mau mandi bayar, sampe pernah waktu itu ada temen kantor yang mau nginep di kosanku harus bayar biaya nginep per malem! Di kampungku kalo mau ikut nginep di rumah paling cuma harus minta izin ke RT setempat aja mana ada disuruh bayar. Karena kami di kampung orangnya kekeluargaan.

Jakarta itu gede. Super gede! Banyak banget orang yang tinggal di Jakarta. Aku banyak ketemu orang-orang yang beda banget sama aku. Aku punya temen yang udah punya karir yang bagus banget, dan aku juga punya temen yang bilang kalo mereka nggak suka tinggal di Jakarta mendingan mereka ngabantuin Ibunya ngejait kebaya seumur hidupnya daripada harus tinggal di Jakarta. Jakarta itu super gede, dan pasti bakal beda-beda buat tiap orang.

Jadi begini deh aku sekarang! Jakarta mungkin bukan rumah, dan bukan yang aku bayangin pas umurku masih 14 tahun, tapi emang gak ada yang sama kaya apa yang aku bayangin pas umur 14 tahun. Ini kaya hidup aja, nyari tau apa yang kita mau sambil dijalanin!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Rafidzah

Benar banget tuh... di kota sama di desa emang banyak perbedaan misal di kota itu banyak polusi...

1 tahun, 12 bulan yang lalu
Aris

Pd

2 tahun yang lalu
Tampilkan komentar