Papa-ku = Kaka-ku

Papa juga bisa jadi teman terbaik!

Papa-ku = Kaka-ku

“Aku, kan, kapten tim futsal cewek di sekolahku, jadi…. Aku akan berusaha biar tim kita tetap ada, ya!”

Semua member tim dukung aku. Aku seneng bisa tau bahwa mereka merasakan hal yang sama kayak aku--kami gak pengen tim cewek ini dibubarin. Soalnya baru-baru ini, banyak yang ngomongin tim cewek, katanya cewek gak seharusnya punya tim futsal :(

Tapi sebetulnya aku gak tau harus melakukan apa! Aku tau, sih, siapa yang kira-kira ngerti tentang ngurusin tim futsal--Papa-ku sendiri--tapi aku malu buat ngobrol sama dia. Aku yakin dia punya cara biar tim kami gak dibubarin. Menurut kakakku, sebelum ngobrol sama Papa, kita bisa melakukan aktivitas bareng. Dengan begitu, suasana antara kami berdua bisa enak dan habis itu bisa mulai ngobrol, deh.

Nonton TV

Papa-ku = Kaka-ku

Kami berdua suka sepakbola, jadi, nonton pertandingan di TV berdua aja bakal oke! Di sela-sela nonton aku bisa mulai cerita. Suasananya jadi enak buat ngasih tau masalah tim futsal, deh.

Main bareng

Papa-ku = Kaka-ku

Semua orang suka main, termasuk Papa! Mau main papan ular tangga, atau main bola 1 lawan 1, hal ini bakal bikin aku lebih deket sama Papa.

Ngobrolin idola

Papa-ku = Kaka-ku

Kami berdua punya pemain favorit, lho! Namanya Kaka--yang baru-baru ini aja pensiun dari main bola. Coba cari, deh, hal-hal yang bisa diobrolin bareng. Lalu, kita bisa pelan-pelan arahin obrolan ke masalah-masalah yang ganggu.

Ternyata, aktivitas itu berguna! Aku jadi lebih deket sama Papa dan aku gak takut buat mulai ngobrol!

Semenjak itu, Papa-ku jadi ikutan ngurusin tim futsalku dan dia berhasil bawa tim ke kejuaraan! Orang-orang yang tadinya ngeremehin kami jadi mulai dukung! Terima kasih Papa! Kamu itu emang Kaka-ku, deh!

Serkarang aku tau kalo melakukan hobi bisa jadi pemicu obrolan! Selalu inget aja supaya gak nervous pas ngobrol dan tenang--ini yang bikin obrolan tambah enak! Jangan lupa pikirin juga apa yang ingin diobrolin, ya!