Maaf dari Hati di Hari yang Fitri

Bilang maaf itu nggak semudah Justin Bieber nyanyi Sorry!

Tanggapan kamu (11) Maaf dari Hati di Hari yang Fitri

Ngomongin Lebaran pasti nggak jauh-jauh dari yang namanya maaf-maafan. Sungkeman sama keluarga sehabis sholat ied, halal bi halal di sekolah, keliling rumah guru bareng teman-teman buat silaturahmi, daaaan ga ketinggalan serbuan chat, broadcast message, atau SMS “minta maaf”! Semua itu tujuannya yaa…buat maaf-maafan.

Kalo dipikir-pikir, jaman sekarang ini minta maaf emang kayaknya gampang ya karena via mana aja bisa. Inget nggak sih dulu waktu kecil kita masih sering terima kartu lebaran dari saudara-saudara yang tinggal beda kota? Kalau sekarang sih, tanpa ketemu orangnya, kita tinggal susun chat “selamat lebaran” yang bisa langsung dikirim buat semua-mua yang ada di kontak hape kita.

Hmmm itu tadi sekilas tentang lebaran dan maaf-maafan. Sekarang buat kalian sendiri, coba diinget-inget lagi deh… bilang maaf itu gampang, ya(?)

Tapi buat memaknai maaf atau minta maaf dari hati, yakin semudah itu? Banyak hal-hal yang harus kalian inget sebelom bisa tulus dalam meminta maaf.

Yang pertama dan super penting buat dilakukan adalah ilangin gengsi! Gara-gara satu kata ini, gengsi, niat buat minta maaf bisa ilang seketika. Mendadak ngebatalin janji jalan sama Fika gara-gara Adit, gebetan kamu tiba-tiba ngajakin jalan? Menurut kamu itu sah-sah aja karena Fika sahabat kamu pasti ngerti jadi ga perlu lah minta maaf, lagian gengsi! Eitttts, sedeket apapun kamu sama sahabatmu, yang namanya bikin kesalahan itu tetep sesuatu yang bisa ngeselin buat orang lain. Jadi buang jauh-jauh gengsimu!

Selain itu, buat minta maaf tentu harus berani akui kesalahan. Abis nyenggol adek kita yang lagi buru-buru ke ruang makan sampe gelasnya tumpah, ya… Salah kita sih sampe ga sengaja nyenggol dia, ah tapi salah dia juga tuh pake buru-buru segala! Salah gue? Salah temen-temen gue? Tuh kan, pikiran-pikiran kayak gini nih yang bikin kata maaf jadi ilang ga berbekas! Memang, nggak ada orang yang mau disalahkan. Tapiii kadang kamu harus sadar kapan kamu salah dan berani minta maaf.

Terakhir, hal penting yang sering dilupain adalah posisikan diri kita sebagai orang lain! Yang bikin maaf kita jadi ga tulus tuh bisa jadi karena kita ga paham sama orang lain. Okelah kemaren kita telat balikin buku catetannya Siti sampe dia ga bisa belajar buat ulangannya. Tapi udah minta maaf kok, udaaaah. Lewat chat doang tadi soalnya ga ketemu dia pas jam istirahat, hehehehe. Yah! Coba bayangin kalo kita adalah Siti. Pasti bete maksimal! Jadiii, usaha yang lebih dong karena kita minta maaf via chat doang bukan berarti Sitinya terima begitu aja. Besok coba samperin lagi Siti di kelasnya dan minta maaf langsung. Kalau kita paham posisi orang lain, pasti kita jadi mengerti gimana rasanya jadi dia!

Maaf emang cuma terdiri dari 4 huruf, tapi kalo kamu tulus mintanya…1 kata yang cuma 4 huruf ini pasti bakal berasa tulusnya buat siapa saja yang nerima!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

JihanF

Terlalu ninggian gengsi dari segalanya

1 tahun, 4 bulan yang lalu
herli

Iya aneh nih bermaapan yang dengan hati ikhlas

1 tahun, 9 bulan yang lalu
Tampilkan komentar