Lulla Dari Dunia Game

Mama, Ayah, ini, lho, aktivitas yang aku sukai...

Tanggapan kamu (3) Lulla Dari Dunia Game

DING! Chat dari Ayah: “Lulla, adikmu perlu dibantuin bikin PR sama kamu… Ayah pulang malam, kamu bisa main game kapan-kapan lagi, ya...”

DING! Chat dari Mama: “Mama kerja lembur malam ini, Sayang :( Apa kamu bisa bantu Mama cuci baju? :)”

DING! DING! DING! DING!

“Lulla, kami <3 kamu. Mohon bantuanmu untuk pel rumah sebelum kamu berangkat sekolah, ya? Kami udah berangkat dari pagi.”

Orangtuaku kerja keras buat menghidupi keluarga kami. Jadi, mereka sering ninggalin aku sama adikku sendiri di rumah. Aku sering dikasih tanggung jawab untuk mengerjakan pekerjaan rumah dan menemani adikku beraktivitas.

Aku sebetulnya suka banget main game, tapi aku jadi jarang main. Setelah aku belajar, aku masih harus ngerjain hal lain. Aku habiskan banyak waktuku melakukan sesuatu yang aku gak suka.

Cepat atau lambat, aku akan kelelahan, aku tahu aku harus omongin hal ini sama orangtuaku.

Ngobrol sama orangtua gak gampang, jadi aku harus siap.

Aku tulis daftar hal-hal baik yang bisa aku dapatkan dari melakukan hal yang aku suka. Dari main games, aku belajar cara jadi bijak dalam mengambil keputusan - ini bagus buat aku bagi waktu aktivitasku.

Aku harus ngertiin pandangan orangtuaku. Mereka, kan, gak selalu ada di rumah untuk lihat kalo aku gak punya waktu untuk diriku sendiri. Aku maklumi - aku akan coba jelasin pelan-pelan kenapa melakukan hal yang aku sukai itu penting untukku.

Wajib ngomong dengan jelas - supaya gak ada miskomunikasi. Aku minum air putih secukupnya supaya fokus pas ngomong.

Aku perkirakan hasil obrolannya gimana. Aku gak kaget, sih, kalo orangtuaku ragu sama permintaanku. Tapi aku harus siap nego. Aku tawarkan untuk bagi waktu rata untuk aktivitasku: belajar, ngurus adik, ngurus rumah, dan main game. Kalo aku gagal melakukannya, aku gak khawatir untuk mengurangi waktu mainku lagi.

Obrolanku sama orangtuaku ternyata gak begitu buruk! Ayah dan Ibu justru merasa lega dengan janjiku, “Selama kamu pegang janjimu, Lulla!”

Lulla buktikan kalo kita nyiapin diri sebelum ngobrol dan kita mau ngertiin orang lain, bakal jadi lebih mudah untuk bicara dengan orang lain, terutama dengan mereka yang peduli sama kita!

Kalo kamu gimana? Pernah gak bentrok sama orangtua tentang hal yang kamu suka? Kasih tahu di kolom komen, ya!

  • online
  • karir
  • tujuan

Maukah kamu mencoba tips ini?

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Ervina

Pernah , gara gara aku pengen jualan donat sama temen temen buat nambah uang saku :( Kata ayahku “...

1 bulan, 3 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hai Ervina! Terima kasih udah bercerita di Springster. Apakah yang kamu lakuin ada yang sama kayak...

1 bulan, 2 minggu yang lalu
Ervina

Ada kak

1 bulan, 2 minggu yang lalu
Tampilkan komentar