Iya, Aku Nyontek. Terus, Sekarang Gimana?

Hal kedua terburuk selain mencontek adalah dampaknya pada hubungan persahabatanku.

Tanggapan kamu (44) Iya, Aku Nyontek. Terus, Sekarang Gimana?

Halo teman-teman. Perkenalkan, namaku Findi. Aku butuh opini kalian nih. Nggak gampang bagiku untuk cerita hal ini, tapi aku butuh banget pendapat dan saran kalian.

Sore itu aku dan sahabatku, Nia, sedang bermalas-malasan di kasur. Kita emang sering gini: Kalo Nia nggak nongkrong di rumahku, ya aku yang ke rumahnya. Kami berteman akrab sejak kecil karena orang tua kami adalah teman sepermainan.

“Fin, bosen nih. Nongkrong kemana yuk!” kata Nia.

“Hmm, duh udah sore. Besok bukannya kita ada ulangan? Aku belom belajar. Gawat banget kalo aku nggak belajar,” balasku.

“Ah, bentar doang kok. Yuk! Aku juga belom belajar. Nanti aja belajarnya, kita pergi keluar dulu,” paksa Nia. Tanpa mikir lagi, aku ngikut aja… ya karena dia Nia gitu loh! Aku tentu pengen pergi main sama dia!

Jadi, yaudah kita keluar. Pertama, kita jalan ke mini-market buat beli eskrim. Pas disana, kita ketemu Rima. Rima terlihat kalut banget, ternyata dia baru aja putus. Yaudah deh aku dan Nia jadi dengerin curhatannya Rima, kita nenangin dan ngehibur Rima. Kurang lebih satu jam terlewati untuk ini.

Pas jalan pulang kita ngelewatin sekelompok cowok lagi main futsal. Duh, senyum mereka manis banget dan terlihat ramah, bikin aku dan Nia ingin mampir sebentar dan ngobrol-ngobrol.

Terus akhirnya kita beneran pulang. Di jalan, kita ketemu kucing lucu banget! Nggak mungkin kita nggak selfie kan? Pas sampe rumah, aku ngeliat jam dan… astaga, sudah mau jam 10 malam! GILA!

Waktu beneran nggak kerasa banget. Aku ngegosip bareng Rima, kenalan sama gebetan baru, foto-foto selfie buat Instagram. Seharian, aku dan Nia ngerjain banyak hal, kecuali satu: belajar untuk ulangan.

Besoknya, perut aku berasa nggak enak dari pagi. Aku berusaha menenangkan diri dengan mengatakan: “Ulangan ini nggak sepenting itu. Lagian kalo aku gagal, nggak masalah. Aku gagal bareng Nia. Kita susah-senang bareng-bareng! #KompakBanget”

Tapi sumpah, aku malah tambah panik. Setiap aku ngeyakinin diriku, aku jadi makin nggak yakin. Aku sampe ngebayangin gimana caranya jelasin ke papa mama tentang nilai merahku nanti.

Sebelum bel berbunyi, aku lari ke WC. Disitu, aku dengar 2 anak dari kelasku lagi bisik-bisik. Salah satu dari mereka, Manda, memanggilku, “Fin! Sini deh! Kita kasih tau sesuatu!”

Aku penasaran mereka lagi ngapain, pas aku mendekat aku syok banget. Mereka lagi nyatet kunci jawaban! Aku nggak tau mereka dapat kunci jawaban darimana tapi yang pasti, aku juga mau tau. Aku cuma mikir aku lagi hoki banget, aku beruntung!

Dengan cepat aku catet semua jawabannya di selembar kertas kecil lalu aku masuk kelas. Pikiranku campuk aduk: antara senang, cemas dan takut saat kertas ulangan dibagikan. Aku deg-degan banget.

Pas lagi ngerjain, sesekali aku nengok ke arah Nia. Ia terlihat pucat. Tentu aku nggak lupa dong sama Nia! Aku mau ngoper kertas contekanku. Tapi sepanjang ujian, guru mengawasi kami dengan ketat. Kalo ketahuan, kami berdua akan kena masalah.

Lalu waktu ujian berakhir.

Sebagian diriku merasa lega karena tau aku pasti lolos ujian kali ini… Tapi sebagian lagi merasa sangat bersalah. Apa yang aku perbuat ke Nia nggak bisa dimaafkan!

Seminggu telah berlalu. Hari ini hasil ujian keluar dan seperti biasa, akan ditaruh di papan tulis. Kelas serentak riuh dan berkumpul melihat nilai. Mataku terbelalak: Aku dapat 92! Aku nggak salah liat kan?! Dapat A! YESSSSS!

Lalu Nia datang dengan ekspresi yang sangat berbeda dariku. Ia terlihat sedih, kecewa, bingung dan marah.

“Kok kamu bisa dapat 92? Sedangkan aku cuma 46?! Kita nggak belajar kan? Ya ampun, aku bodoh banget kalo gitu! Orangtuaku pasti marah besar, apalagi kalo tau kalo kamu dapat nilai jauh lebih bagus,” keluh Nia.

Lalu Nia mulai nangis dan suasana jadi buruk.

Aku merasa sangat bersalah. Nia nggak bodoh. Dan aku mestinya dapat nilai jelek juga, nilaiku bagus ya karena aku nyontek! Kok aku egois banget sih? Gimana bisa aku kayak gini sama sahabatku sendiri?

Aku ingin bertanya sekarang ke kalian. Teman-teman, haruskah aku berkata yang sebenarnya kepada Nia dan mengaku kepada guru bahwa aku mencontek? Haruskah aku jujur?

1. Iya. Nia harus tau yang sebenarnya dan kamu harus mengaku kepada guru bahwa kamu nyontek. Nggak adil nilaimu bagus tapi hasil kecurangan. Kamu harus berani ambil resiko untuk berkata jujur.

2. Nggak perlu. Nanti kamu jadi ribet. Nia nggak perlu tau yang sebenarnya. Lagian Nia juga pasti bakal berlaku hal yang sama kalo ia jadi kamu!

Tulis alasanmu juga ya pada komentar dibawah!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Florencia

Kalau menurutku lebih baik terus terang dengan kawanmu, apalagi kalian udah kenal lama. Jujur itu...

Baca selengkapnya 4 bulan, 2 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Halo, Florencia! Ya, akan lebih baik jika kamu berusaha dengan kemampuanmu sendiri, karena hasilnya...

4 bulan, 2 minggu yang lalu
YessaSel

Aku kadang suka nyontek kalau soal nya susah dan bikin aku bingung tapi kadang aku mikir 2× kalo...

Baca selengkapnya 11 bulan, 1 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hei, YessaSel! Teman-teman kita yang sering mencontek mungkin tidak percaya diri dengan kemampuannya...

Baca selengkapnya 11 bulan, 1 minggu yang lalu
Tampilkan komentar