Guru (Tak) Selalu Tau yang Terbaik

Dan kadang, kamu cuma perlu bilang aja apa yang kamu mau.

Tanggapan kamu (2) Guru (Tak) Selalu Tau yang Terbaik

Adel sebentar lagi akan masuk SMA dan dia seneng banget! Apalagi Pak Nurman, wali kelas Adel, semangat banget sama nilai-nilainya Adel. Katanya, Adel bisa banget masuk jurusan IPA pas kelas X nanti.

Adel seneng bisa bikin Pak Nurman, Mama, Papa, dan Kakaknya juga seneng. Tapi, Adel bingung. Meski nilai Biologi dan Kimia Adel bagus, tapi nilai Geografi dan Ekonominya juga gak kalah bagus. Adel juga merasa lebih senang mempelajarinya.

Saat Mama dan Papanya Adel tau nilai Adel bagus, mereka super semangat dukung Adel supaya masuk IPA karena katanya, bisa bikin Adel gampang dapet kerja, baik yang ada hubungannya dengan IPA, atu enggak sama sekali. Emang bener, ya?

Adel tertarik sama apa yang Pak Nurman bilang. Dia jadi galau: ikutin Pak Nurman, atau ikutin kata hati?

Adel mikir lamaaa banget. Dia ngerasa butuh cerita, karena orang lain juga perlu tau apa yang ia pikirkan.

Pas lagi istirahat, Adel ke ruang guru terus nyamperin Pak Nurman. Adel nanya, apa mereka bisa bicara sekarang, atau Adel harus balik lagi nanti?

Pak Nurman bilang gapapa, terus Adel duduk dan mulai membuka pembicaraan. Adel bilang kalo ia sangat berterima kasih sama Pak Nurman karena wali kelasnya tersebut udah membimbingnya dalam belajar. Adel bilang kalo ia senang dia memenuhi syarat untuk ambil kelas IPA pas SMA nanti, tapi, ia juga bilang kalo ia merasa ia lebih ingin ambil IPA. IPA maupun IPS, dua-duanya menjanjikan, dan meski ia ambil IPS, dia juga bisa punya masa depan yang sama cerahnya dengan anak IPA.

Pak Nurman mengerti. Ia bilang, keputusannya semua ada di tangan Adel. Adel bisa lakukan apaaaaapun yang ia inginkan. Pak Nurman juga sangat senang Adel berani untuk mengungkapkan apa yang ada di hatinya.

Nah, kalo kamu mau kayak Adel, bisa juga kok. Ikuti cara sederhana ini:

  • Persiapkan apa yang mau kamu bilang, karena kamu pasti mau menyampaikannya dengan baik supaya gak ada kesalahpahaman.
  • Tanya dulu sama orang yang mau kamu ajak bicara, apa mereka punya waktu atau tidak.
  • Bicara di tempat yang enak, aman, nyaman, dan juga yang gak terlalu rame biar privasi tetep terjaga.
  • Selalu bicara dengan nada dan sikap yang baik.

Selamat mencoba ya! Atau, kamu punya tips lain? Share di kolom komentar ya :)

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Thari

Wah ceritanya mengispirasi aku.....

9 bulan yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hai, Thari! Terima kasih, lho, sudah baca artikel ini! Semoga ceritanya bermanfaat untukmu!

9 bulan yang lalu