Cara Jitu Sukses Interview Kerja

Tips dan saran langsung dari orang yang berpengalaman

Tanggapan kamu (11) Cara Jitu Sukses Interview Kerja

Hei, cewek! Namaku Santi, umurku 24 tahun. Aku ngerasa udah tua banget, tau gak. Tapi itu artinya aku juga tau banyak hal. Hal-hal berguna! Dan hal-hal yang aku tau… bakalan nolong kamu dapetin kerjaan yang kamu pengen!

Kerjaan aku? Aku wawancara banyak orang yang pengen kerja di perusahaan tempat aku kerja sekarang. Yang berarti setiap hari, aku harus buat keputusan yang sangaaat sulit, siapa yang bakal dapat pekerjaan dan siapa yang nggak. Banyak banget yang harus kita omongin tentang ini, jadi kita mulai aja yuk!

Pertama-tama

Ditelepon buat dateng wawancara berarti kamu udah melakukan 2 hal yang benar. Yang pertama, artinya kamu udah ngasih mereka CV yang kece! Yang kedua, HRDnya udah lihat CV kamu, dan mereka putuskan mereka pengen ngobrol sama kamu. Kamu udah bener banget kok sampe tahap ini.

Sebelum Interview

Pliiis, jangan tegang. Kalau kamu tegang, kamu gak akan jadi diri kamu sendiri. Alasan orang-orang HRD kayak aku pengen ngobrol sama kamu itu karena kami pikir kamu bakalan melakukan kerjaan kamu nanti dengan sungguh-sungguh.

Cara paling bener biar gak tegang? Belajar dan banyak riset!

Cari informasi tentang perusahaan yang kamu mau datengin buat interview dan jangan lupa cari tau juga tentang kerjaan yang kamu pengen. Coba deh kamu riset sebentar di internet, jadi kamu tau apa aja tentang perusahaan itu dan kamu juga bisa tanya ke mereka pertanyaan-pertanyaan yang menarik. Karena nggak ada yang lebih kece dari wawancara kandidat yang udah siap buat semuanya.

Kenakan baju yang sesuai dengan pekerjaan yang kamu mau

Setiap pekerjaan pasti punya kebijakan masing-masing baju apa yang harus kamu pakai ke kantor. Di beberapa perusahaan kamu diharuskan untuk pake seragam setiap hari. Di perusahaan lainnya, kamu bebas pake baju apa aja untuk mengekspresikan diri kamu. Adik aku pake jeans ke kantornya setiap hari. Kalau misalnya aku pake celana yang sama kayak dia, aku bakalan kena masalah.

Pilih sesuatu yang sopan dan bakal membuat kamu merasa pede dan profesional dan yang paling penting natural aja. Terlalu santai juga bisa-bisa kamu dianggap gak sopan, pernah ada yang pake sendal jepit pas wawancara kerja, aku hampir kena serangan jantung ngelihatnya, tapi jangan terlalu berlebihan juga. Kalau kamu gak ada ide sama sekali mau pake baju apa, coba tanya ke Ibumu deh, atau Tante, atau bisa juga ke Kakak kamu.. Siapa aja yang kamu.

Kalau kamu biasanya pake makeup gakpapa pake aja. Kalau nggak biasa pakai makeup ya udah gak usah.

Perempuan yang menawan dan percaya diri

Akhirnya kamu sampe nih di tempat interview. Mungkin bakal banyak orang sibuk dan lalu-lalang. Kamu mungkin lagi duduk di lobi, nunggu dipanggil. Disini biasanya kamu gugup, kan?

Jangan. Gugup.Tapi, kalau kamu gugup juga, tetep pede aja. Kalau kamu gugup, kamu gak akan jadi diri kamu sendiri. Mereka pengen lihat kamu yang sebenarnya.

Akhirnya waktu interview datang juga. Jabat tangan kamu itu penting. Senyum dan kontak mata juga penting. Atur napas kamu, bicara perlahan dan penuh percaya diri, duduk tegak, dan perhatiin 100% apapun yang kamu omongin.

Setelah pewawancara selesai bertanya dan ngejelasin, sekarang waktunya kamu yang nanya.

Harus nanya apa ya?

Kamu bisa nanya apapun yang berhubungan dengan kerjaannya. Kalau kamu udah riset sebelumnya, kamu mungkin udah punya pertanyaan-pertanyaan yang keren buat ditanyain. Tapi pertanyaannya juga harus sopan ya, ini akan nunjukin kalau kamu kritis, bukan robot yang selalu bilang iya ke apapun.

Yang terakhir

Inget: Satu-satunya alasan kamu gagal adalah berhenti mencoba! Kalau kamu pernah gagal pas interview, aku juga pernah gagal 6 kali! Belajar dari kesalahan kamu, dan lakukan yang lebih baik lain kali.

Sekarang, ayo lakukan tanpa ragu-ragu!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Aigi

Wow awesome....good😊😊👏👏👏

1 tahun, 8 bulan yang lalu
chassie

Aku sering gagal interview 😢

1 tahun, 11 bulan yang lalu
Tampilkan komentar