Kakakku Selalu Murung

Apa yang harus dilakukan saat awan mendung yang membayangi keluarga ini nggak pernah pergi

Tanggapan kamu (4) Kakakku Selalu Murung

Kakakku Ari adalah pahlawanku. Dia pintar — pintar banget! — dan lucu — lucu banget! Dia taat dan baik, ya bahkan lebih baik daripada orang-orang biasanya.

Ari juga suka muram. Bahkan kadang dia sedih banget. Dia nggak pengen bangun di pagi hari. Dia ngehindarin aku, ibuku, ayahku, dan teman-temannya, ya, semua orang. Dia nggak makan atau bahkan makan berlebihan. Dia lupa ngerjain PR-nya.

Ada dua macam Ari dan dunia nggak mau ngerti itu.

Orang-orang di sekitarnya (termasuk keluarga kami) mungkin udah mencoba buat ngerti tapi kadang itu nggak cukup ngedukung. Kadang aku khawatir kalo dia jadi mikir bahwa nggak ada orang yang mau bantu dia saat dia lagi di titik terendahnya.

Jadi aku memutuskan buat jadi orang tersebut.

Suatu hari saat Ari lagi nggak kayak dia yang biasanya, kami ngobrol bareng dan dia ngejelasin ke aku tentang apa yang dia rasakan.

Saat itulah aku mutusin untuk selalu mendukung kakakku lebih dari apapun. Terutama saat dia lagi di titik terendahnya.

Aku mulai membaca banyak artikel yang kubisa. Aku belajar kalo ternyata penting banget bagi orang di sekitarnya untuk mengerti apa yang dia rasain. Pertama-tama, aku mulai ngomong ke ibuku karena aku tau itu bakal lebih mudah daripada ngomong ke ayahku. Jadi aku nge-print semua artikel yang kutemuin dan membacanya bareng ibuku.

Aku juga nyaranin Ari untuk bicara sama teman baiknya tentang apa yang terjadi sama dirinya. Dia bilang dia sebenernya deg-degan buat cerita semuanya, tapi pas akhirnya dia cerita dan ngejelasin tentang dirinya ke teman-temannya, respon mereka positif dan sangat mendukung kakakku. Selain selalu ada buat mendengarkan cerita Ari, mereka juga selalu membuat kakakku tetap tersenyum.

Meskipun ada banyak orang yang ngedukung Ari, lain cerita dengan ayahku. Ayahku kira semua artikel itu bohong dan ada yang nggak beres sama moralnya Ari. Aku tahu betapa pentingnya peran ayahku buat Ari, ayah selalu jadi panutannya. Jadi, aku dan ibu bikin ini jadi misi kami untuk membantu ayah memahami apa yang Ari rasakan - sesuatu yang masih sulit dilakukan orang-orang.

Kita nggak bisa ngeremehin pentingnya dukungan orang-orang di sekitar. Kalo kalian tau ada orang yang mengalami depresi, pastikan kalo kamu bisa ngerti apa yang mereka lalui dan kasih tau kalo kamu selalu ada buat mereka.

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Thari

"Aku sangat terharu"😢

8 bulan, 4 minggu yang lalu
indahftrnsr

Yup! Tepat sekali. Rasanya depersi itu sangat menyakiti. Deperesi itu ngga baik loh, dapat...

Baca selengkapnya 1 tahun, 7 bulan yang lalu
Tampilkan komentar