Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Aku harus pake yang mana? Pembalut? Tampon? Diva cup? Pembalut kain?

Tanggapan kamu (20) Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Barusan aku pergi ke toko dan ngeliat ada banyak merk pembalut di sebuah rak. Raknya ditaro di tempat yang gak pernah aku kunjungi sebelumnya—tapi sebentar lagi aku juga bakal sering ke sana karena aku akan mulai haid. Sebenernya aku lebih ngerasa takut, ketimbang seneng! Aku harus mulai beli pembalut sendiri! Lagian, aku gak tau yang mana yang harus aku pake!

Aku pulang dan langsung cari Mama. Mungkin dia punya beberapa hal yang perlu disampaikan, toh, dia pasti udah pernah haid! Aku harus tau hal-hal yang Mama tau, jadi aku bakal siap untuk menghadapi menstruasi!

Aku: “Mama, kenapa di toko banyak banget merk pembalut, ya? Bedanya apa, sih?”

Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Mama: “Oh, Sayang, tiap merk punya kelebihannya sendiri—ada yang bagus untuk menangkal bakteri dan ada yang bagus untuk menyerap darah menstruasi. Mengenai ukurannya, itu terserah kamu! Ada yang senang dengan pembalut super gede supaya gak gampang bocor, dan ada yang seneng sama pembalut ramping atau ringan, supaya mudah beraktivitas.”

Aku: “Mama pake yang mana?”

Mama: “Mama gak pake pembalut, Sayang. Mama pakai diva cup.”

Aku: “Diva cup? Apa itu? Aku tadi gak liat ada Diva cup di toko.”

Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Mama: “Di sini emang gak banyak yang pakai diva cup—Mama belinya di klinik yang jual. Menurut Mama, pake diva cup lebih gampang dan Mama gak harus beli setiap bulan. Satu cup-nya bisa digunakan selama berbulan-bulan. Jadi, gak banyak limbah kayak kalo kita pake pembalut atau tampon.”

Aku: “Tampon? Apa lagi itu?”

Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Mama: “Di sini juga gak banyak yang pakai tampon—soalnya kita harus masukkan tampon sedikit lebih dalam ke vagina—dan mungkin agak menantang buat beberapa orang untuk melakukan itu. Tampon sebetulnya mirip sama pembalut, kita gak bisa pakai berulang-ulang—tapi semua balik lagi ke kesukaan orang, bebas mereka mau pakai pembalut atau tampon, asal mereka nyaman.”

Aku: “Hmmmm, aku jadi penasaran. Kalo Oma, dulu pake apa, ya?”

Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Mama: “Oma pake kain, lho! Dulu masih tradisional banget! Dia melipat kain yang sangat panjang lalu ditaro di dalam celananya. Kalo sekarang, udah ada pembalut kain dan lebih ramah lingkungan, soalnya kita bisa pake berulang kali. Tapi, beberapa orang masih memperdebatkan apakah pembalut macam ini bersih atau nggak. Beberapa orang lainnya percaya kalo pembalut kain lebih aman daripada pembalut sintetis.”

Aku: “Wah, aku gak tau kalo ada banyak banget macam pelindung haid yang bisa aku pake! Terima kasih udah ngasih tau aku, Mama!

Mama: “Tentu, Sayang.”

Jadi, setelah aku ngobrol sama Mama, kayaknya aku tau aku mau pake yang mana! Sebelumnya aku gak tau kalo obrolan tentang macam pelindung haid ini bakal penting banget. Mama ngasih tau aku pilihan yang tersedia buat aku gunakan!

Kalo kamu gimana? Jangan lupa ceritain ke aku kenapa menurutmu belajar tentang pubertas atau menstruasi itu penting! Kasih tau di kolom komen, ya, nanti aku baca!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Anonim

Apa cuma aku ya kak,yg pertama kena haid ,nangis😂

2 bulan yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hai, Anonim! Wah, kamu nangis pasti karena kamu kaget yaa? 😂 Teman-teman yang lain, apa ada di...

2 bulan yang lalu
Anonim

Kak kalo pakai Softek yang udah kadaluarsa itu bahaya atau enggak ya kak???

4 bulan, 1 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Halo Anonim! Sebaiknya hindari memakai pembalut yang sudah kedaluarsa ya, ganti dengan yang baru....

Baca selengkapnya 4 bulan, 1 minggu yang lalu
Tampilkan komentar