Waduh, Pembalutku Habis!

Aku gak punya uang buat beli lagi :(

Tanggapan kamu (2) Waduh, Pembalutku Habis!

Hai Springster!

Aku Nadia. Buatku, minggu lalu adalah minggu yang cukup berat. Aku harus belajar ekstra buat ujian akhir. Sedikit khawatir sih karena aku takut gak naik kelas kalau sampai di ujian ini aku gagal.

Jadi, Jumat pagi, aku bangun dengan penuh semangat dan udah siap banget untuk menghadapi ujian. Aku sikat gigi, cuci muka, terus mandi. Pas mandi, aku baru sadar kalau aku mens!

Aku cepat-cepat cari pembalut. Ternyata aku udah ga punya pembalut lagi. Uangku juga gak cukup buat beli baru. Akhirnya pagi itu aku pake kain bersih dan dua lapis celana dalam deh ke sekolah.

Bersyukur banget aku bisa ngerjain ujian pertama dengan lancar. Tapi siang itu aku ngerasa darah mensku lagi banyak-banyaknya sampai-sampai kain yang aku pakai udah gak bisa lagi nampung darahku. Aku harus buru-buru ganti nih!

Aku takut banget minta tolong sama temanku karena pernah ada yang bilang kalau menstruasi itu adalah hal yang harus dirahasiakan. Aku takut diledekin kalau lagi mens. Tapi kamu tau gak, mamaku bilang gini, “Takut itu cuma pikiran negatif tentang hal di masa depan yang belum tentu bakal kejadian.” Jadi, kalau aku bisa mikir hal negatif, artinya aku juga bisa mikirin hal yang positif.

Ketimbang mikirin apa kata orang kalau mereka tau aku mens, mending aku sering-sering tanamkan kalau mens itu normal dan teman yang baik pasti bakal bantu kita. Paling hal terburuk yang bisa terjadi cuma penolakan aja. Kalau terjadi ya gampang, tinggal minta bantuan orang lain lagi. Gak masalah! Aku berusaha yakinkan diri aku sampai 5 kali. Aku hitung mundur 5, 4, 3, 2, 1 dan saat udah sampai 0 aku lakuin deh. Aku samperin temenku Sasa dan tanya dia punya pembalut atau enggak. Aku lega aku bisa berani ngomong ke Sasa. Dia bahkan kasih aku 3 pembalut. Sasa bilang gak perlu malu kok minta atau nanya-nanya tentang pembalut. Mens itu gak perlu disembunyiin. Mens itu normal. Sama normalnya kayak kamu makin tinggi atau tumbuh rambut.

Sasa juga nyaranin aku untuk nabung biar uangnya cukup untuk beli pembalut. Bukan buat aku aja tapi juga Nadia Nadia lain nantinya. Setelah ganti pembalut, aku bisa tenang ngerjain ujian. Aku senang sekali karena aku bisa berani. Lain kali, kalau aku butuh sesuatu, aku gak akan peduliin apa yang orang pikirin. Aku akan beraniin diri buat ngomong.

Kalau misalnya kamu ada di posisi Nadia, apa nih yang bakal kamu lakukan? Cerita yuk di kolom komentar!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Imi

Aku juga suka gitu, kalo bener-bener gaada pembalut dan gaada uang untuk beli aku pake aja kain...

2 minggu, 1 hari yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Halo Imi! Terima kasih sudah berbagi dengan Springster! Jangan bosen untuk baca kisah lain dan...

2 minggu yang lalu