“Normal” Itu Relatif!

Ada yang mikir kalo ini aneh. Tapi ada juga yang bilang ini biasa aja.

Tanggapan kamu (3) “Normal” Itu Relatif!

Waktu itu aku baru berumur 10 tahun, lagi duduk di kelas 5 SD. Tapi, aku udah harus mulai pake deodoran biar badanku gak bau.

Sebelumnya, hal ini gak pernah ganggu aku sampe ada yang namanya pelajaran olahraga. Hari itu panas banget, dan semua anak di kelasku keringetan. Kami harus ganti baju cepet-cepet soalnya pelajaran berikutnya bakal mulai sebentar lagi. Aku buru-buru ngeluarin barangku dari tas--dan aku narik terlalu semangat--deodoranku jatuh ke lantai.

Gatau kenapa, deodoran itu harus banget, ya, jatuh dengan suara klontang-klontang kenceng banget. Satu kelas jadi ngeliatin aku.

Hal berikutnya yang aku inget, mereka ngetawain aku karena aku udah harus pake deodoran. Mereka bilang aku gak normal.

Aku malu banget sampe-sampe aku gak bisa berhenti nangis. Guruku minta kakakku untuk jemput aku.

Di rumah, kami duduk bareng Ibu. “Bu, apa aku gak normal?”

Dia bilang: “Normal itu relatif untuk setiap orang. Tergantung gimana kita liatnya. Seseorang bisa duluan ngalamin pubertas--kayak kamu! Coba, deh, mikirnya gini, apa kamu gak merasa lebih spesial karena itu? Itu anugerah, lho! Anak ibu itu normal kayak yang lain. Kelebihanmu adalah kamu puber duluan dibanding temen-temenmu.”

Terus giliran Kak Ratna yang ngomong, “Kalo aku gimana? Orang bilang aku gak normal karena aku tomboi…”

“Orang mikirnya anak perempuan gak boleh main bola karena mereka perempuan. Tapi menurut Ibu, kamu sama normalnya sama anak-anak perempuan yang lainnya! Kamu punya bakat untuk main bola. Coba, anak ibu yang mana yang bakal ikut kejuaraan sepak bola di Bali tahun depan? Kamu!”

Oke, untungnya kami sempet ngobrol bareng. Dia bilang konsep ‘normal’ itu beda-beda untuk tiap orang. Kita cuma perlu percaya sama diri sendiri.

“Kalian harus ada untuk satu sama lain!” Kita butuh seseorang di hidup kita yang bisa ngasih tau hal-hal positif! Temen, saudara, ayah, ibu, keluarga! Kita harus jaga satu sama lain. Bilang hal-hal positif kayak, “Iya, aku cantik, kok! Kamu juga!”

“Selalu mikir positif!” Kalo ada satu hal terjadi, coba cari sisi baiknya! Anggap aja itu anugerah sama keunikan kita. Kita normal dengan cara kita sendiri.

Apa kamu pernah ngerasain hal kayak gini? Gimana cara kamu balikin rasa percaya dirimu? Coba tulisin di kolom komen!

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

Nauko

Sip

11 bulan, 1 minggu yang lalu
Mei_fajar27

Cerita sepele, tapi sangat membangun kesadaran anak remaja saat masa pubertas supaya menjaga tubuh...

11 bulan, 2 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hei, Mei_fajar27! Terima kasih atas komentar kamu, yaaa. Terus baca artikel-artikel Springster ya,...

11 bulan, 1 minggu yang lalu
Tampilkan komentar