Kisah Butet Manurung & Sokola Rimba

Mengenal mimpi dan usaha lewat kisah Butet Manurung & Sokola Rimba

Kisah Butet Manurung & Sokola Rimba

Sebentar lagi kita lulus SMP, dan teman-temanku pasti pergil. Ada yang bakal pergi ke kota besar buat langsung kerja, tapi sebagian besar bakal tetap di desa buat bantu keluarga di sawah dan perkebunan. Iya, desaku terkenal akan kekayaan hasil taninya, dan aku bangga karena itu.

Aku beruntung banget bisa diterima di SMA yang letaknya gak jauh dari desaku. Aku pengen jadi guru, tapi aku juga pengen kerja buat desaku!

Semua orang bilang kalo aku sebaiknya jangan jadi guru dan langsung aja cari kerja di kota besar. “Gak usah pikirin desa kita!” Kata mereka. Soalnya, dalam beberapa tahun, kami bakal punya banyak kompetitor dan kami gak bakal punya penerus. Penerus desaku gak sepintar kompetitornya.

Oh, tapi untukku, hal ini buka kesempatan lebih lebar, supaya aku bisa ngajarin generasi penerus di desaku! Aku bakal ajarin mereka cara buat bersaing dengan perusahaan besar. Mereka bakal jadi pintar--bahkan lebih pintar--dari para kompetitor. Bahan tani desaku bakal jadi lebih keren!

“Kalo kamu stuck di sini, kamu gak bakal bisa meraih mimpimu. Ini susah banget, gak ada harapan. Kamu mendingan nyerah.” Kata semua orang.

Aku balas aja, “Aku bakal jadi Butet Manurung buat desa ini!”


Siapa, sih, Butet Manurung?

Dia adalah seorang guru, inovator, dan aktivis! Dia yang bikin pendidikan alternatif buat anak-anak hutan--yakni, anak-anak yang tinggalnya di pedalaman jauuuuh banget di pinggiran Indonesia. Dia bikin kurikulum sendiri supaya orang jahat gak bisa ambil keuntungan dari hutan dan bikin dampak buruk untuk orang hutan. Perjalanannya gak selalu gampang. Dia juga pernah ditentang sama orang hutan. Tapi Butet selalu mengusahakan mimpinya. Dia membuktikan kalo pendidikan itu penting, makanya dia bikin Sokola Rimba. Situasi Butet hampir mirip, kan, sama situasi di desaku?

Tentang Sokola Rimba

Butet bikin Sokola Rimba buat ngatasin masalah yang ada di desa pedalaman. Tapi, baru-baru ini, mereka ganti kurikulum karena permasalahannya terlalu banyak--dari bom pancing, misionaris, sampe penambangan liar. Sekarang, Sokola Rimba ngajarin orang-orang buat baca & tulis, dan memperkenalkan mereka tata cara membela diri sendiri--jadi nantinya mereka bisa ngatasin masalah sendiri. Keren gak, tuh!
Tau gak! Kalo Butet Manurung bisa, aku juga bisa! Aku bakal jadi guru terhebat yang desaku pernah punya, dan gak ada satu pun yang bisa menghalangiku dari mimpiku!