Kakakku Butuh Bantuanku, Lalu Dia Bantu Aku!

Karena Kakak, aku jadi bisa bilang ke Mama soal apa yang aku butuhkan

Kakakku Butuh Bantuanku, Lalu Dia Bantu Aku!

Aku punya Kakak perempuan yang pinteeeer banget. Dia selalu jadi anak cerdas yang dapet ranking satu di kelas. Semua orang bangga banget sama Kakak, termasuk juga aku!

Suatu hari, aku liat Kakakku lagi gambar di kamarnya, terus... Bukannya gak jago sih, tapi apa ya, kok warnanya aneh, terus megang kuasnya juga aneh. Apa dia gak tau caranya? Aku pengen banget bantu, tapi takut Kakak tersinggung. Aku liatin aja dari belakang. Dan pas dia sadar aku ada di situ, dia langsung pegang tanganku, “Riri, bantuin doooong.. Aku gak tau gimana caranya pake kuas. Mau gak bantuin aku?”

Ya, tentu aja aku mau!

Kami duduk sebelahan, sembari aku ‘ngawasin’ Kakak gambar, aku sambil curhat juga kalo aku tuh pengen belajar gambar, dan ikut kelas gambar kayak temenku. Kakak bilang sih aku harus cerita ke Mama dan minta untuk didaftarkan. Tapi, aku bilang kalo kelasnya bayar dan takutnya ngerepotin Mama.

Yang kami gak sadari, Mama tuh ternyata dari tadi di belakang pintu terus denger semuanya!

“Jadi…” kata Mama, “Kamu mau ikutan kelas gambar?”

Aku kaget. Tapi, aku pikir, ini kesempatan aku! Kapan lagi kan aku bisa bilang ke Mama? “Ya... Aku pengen banget Ma… Tapi kalo Mama bolehin...”

Mama samperin aku, terus elus rambut aku sambil bilang, “Emang mahalnya seberapa?” Aku bilang, “Lumayan, Ma…”

Mama diem aja. Terus dia tanya, “Kamu punya waktu untuk ngejalaninnya? Jam berapa lesnya mulai?” daaaan segambreng pertanyaan lainnya, kayak: aku bisa jaga nilaiku di sekolah apa enggak, gimana dengan peralatan gambarnya, gimana aku pergi ke tempat lesnya, dan yang paling utama sih, bayarnya gimana?

Terus aku yang diem sekarang. Aku mikir keras sampe akhirnya Kakak bilang, kalo dia bisa antar dan jemput aku. Dia juga bilang kalo untuk biayanya, mungkin kami bisa mulai seriusin untuk jualan hijab dari kain sisa, pake mesin jahit mama.

Mama masih ragu, katanya tunggu dulu keuntungan dari jualan hijab, apakah berhasil, dan cukup gak buat biaya les gambar?

Ya mungkin ini belum diputuskan, tapi aku seneng banget! Untung aku ngomong ke Kakak dan Mama.

Kalo suatu hari kamu punya hal yang pengen diomongin ke orang tuamu dan pembicaraannya datengnya tuh tiba-tiba kayak aku, inget untuk selalu: 1) Tetap tenang, 2) Pikirkan baik-baik apa yang ingin kamu bilang, 3) Bicara dengan nada dan intonasi yang baik, 4) Denger baik-baik apa yang mereka bilang.

Ternyata, ngomong ke orang tua tentang apa yang kamu butuhkan itu penting, dan gak terlalu susah kan?